Laskar Informasi

Pencarian Daftar Isi

Andakah Pemilik Agama Islam?

06 Jul 2014

Sobat! Betapa banyak tokoh ummat Islam yang telah mengukirkan sejarah perjuangan dan pengorbanannya untuk kejayaan Islam. Jiwa, raga, tenaga dan segala yang mereka miliki dicurahkan untuk Islam. Tiada pamrih yang mereka nantikan dari perjuangan dan pengorbanan itu selain kejayaan Islam. 

Mereka berjuang, bukan untuk dikenang atau dianggap pahlawan.

Mereka berkorban bukan karena menanti imbalan selain imbalan dari Allah.


Mereka berperang bukan karena Islam adalah agama warisan nenek moyang yang harus diperebutkan atau dilestarikan agar tetap menguntungkan.

Semua itu mereka lakukan demi menuruti tuntutan suara iman dan panggilan Islam.

Suatu hari ada seorang lelaki bertanya kepada Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam:

يَا رَسُولَ اللهِ، الرَّجُلُ يُقَاتِلُ لِلْمَغْنَمِ، وَالرَّجُلُ يُقَاتِلُ لِيُذْكَرَ، وَالرَّجُلُ يُقَاتِلُ لِيُرَى مَكَانُهُ، فَمَنْ فِي سَبِيلِ اللهِ؟ 

Ya Rasulullah, ada lelaki yang berperang demi mendapatkan rampasan perang, ada pula yang berperang agar dikenang, dan ada pula lelaki yang berperang agar dikenal perjuangan/keberaniannya, siapakah dari mereka yang pantas disebut berperang di jalan Allah?

Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam menjawab: 

«
مَنْ قَاتَلَ لِتَكُونَ كَلِمَةُ اللهِ أَعْلَى، فَهُوَ فِي سَبِيلِ اللهِ»

Siapapun yang berperang guna menegakkan kalimatullah / agama Allah, maka dialah yang pantas disebut berperang di jalan Allah (hadits riwayat Muttafaqun Alaih)

Terilhami hadits ini, Imam Syafii rahimahullah berkata:

وددت أن الناس تعلموا هذا العلم ولا ينسب لي منه شيء

Aku mendambakan, andai semua manusia mempelajari ilmu ilmuku ini, walaupun tiada satupun yang mereka akui sebagai ilmuku.

Perkataan Imam Syafii ini menggambarkan betapa sempurnanya keikhlasan beliau. Berdakwah dan mengajarkan ilmu bukan agar diakui sebagai ulama' atau dianggap sebagai penemu atau yang disebut dengan "YANG BABAT ALAS" alias perintis. 

Hanya ada satu harapan beliau, dicatat di sisi Allah telah berjuang dan menyebarkan dan mengajarkan kebenaran kepada orang lain.

Beliau berjuang dan berdakwah bukan karena merasa sebagai pemilik agama Islam atau penguasa ummat Islam. beliau melakukan semua itu demi mendapatkan keridhoan Allah Azza wa Jalla.

Islam adalah milik Allah Azza wa Jalla, sedangkan kita adalah penerima anugrah islam. Kalaulah bukan anugrah dari Allah, niscaya hati kita tidak pernah terbuka untuk menerima Islam.

فَمَن يُرِدِ اللهُ أَن يَهْدِيَهُ يَشْرَحْ صَدْرَهُ لِلْإِسْلَامِ وَمَن يُرِدْ أَن يُضِلَّهُ يَجْعَلْ صَدْرَهُ ضَيِّقًا حَرَجًا كَأَنَّمَا يَصَّعَّدُ فِي السَّمَاءِ كَذَٰلِكَ يَجْعَلُ اللهُ الرِّجْسَ عَلَى الَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ

Maka barang siapa yang Allah kehendaki untuk mendapatkan petunjuk, maka Allah pasti melapangkan dadanya untuk menerima Islam. Namun orang yang Allah kehendaki agar tersesat, maka Allah jadikan dadanya terasa sempit dan terhimpit (susah menerima kebenaran), seakan akan ia naik menuju ke atas langit. Demikianlah Allah menjadikan kehinaan/ kesesatan menimpa orang orang yang tidak beriman. (Al Qur'an Al An'am 125).

Sobat! Jangan pernah Anda sibuk memperebutkan klaim islam adalah miluk Anda, dan Anda adalah penguasa atau pemimpin Islam. Namun menjeritlah dalam batin Anda: apa yang telah saya perbuat untuk kejayaan Islam?

Islam senantiasa memanggil Anda.

Islam senantiasa menanti bukti keislaman Anda.

Islam senantiasa senantiasa menanti pengorbanan dan kesungguhan Anda membela dan memperjuangkan Islam.

Sampai kapankah Anda terus menunda dan menunda pengorbanan untuk Islam?

Sumber : Ustadz Muhammad Arifin Badri

Fakta, kita hidup di negara rawan bencana. Dan hari ini kita saksikan berbagai bencana telah melanda. Hanya ada dua pilihan: menyerah pada kenyataan atau maju mengambil peran dalam kesiagaan. Dukung dan bergabung bersama kami dalam gerakan ‪‎INDONESIA SIAGA‬ ! Salurkan Donasi Kemanusiaan Anda melalui Lazis Muhammadiyah BCA No. 8780 171 171 MANDIRI No. 123 00 99 00 8999 BNI SYARIAH No. 00 915 39 444 BRI SYARIAH No. 2020 191 222

Like Facebook Laskar Informasi | Follow Twitter Laskar Informasi